Penipu Rumah Bantuan Raup Rp 1,5 Miliar

- Administrator

Kamis, 7 September 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Laporan : Naurah Nabila

BIREUEN|METRO ACEH-Berkedok membantu ratusan kaum dhuafa untuk mendapatkan rumah bantuan, seorang pria asal Aceh Utara berhasil menipu 300 warga dan meraup laba Rp 1,5 miliar lebih. Polisi memburu pelaku, hingga terciduk di Kota Medan beberapa hari lalu.

Tim Satreskrim Polres Bireuen mengungkap kasus penipuan itu, kemudian menangkap SA (39) warga Kecamatan Dewantara di kawasan Helvetia. Lalu, tersangka dibawa pulang dan kini diamankan di Mapolres Bireuen.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Informasi yang diperoleh Metro Aceh menyebutkan, dugaan tindak pidana penipuan dan penggelapan uang berkedok pembayaran untuk mendapatkan jatah rumah bantuan dhuafa itu. Kasus tersebut, bermula dari laporan korban yang merasa tertipu oleh pelaku SA. Lantas, petugas mendalami persoalan ini dan memburu SA hingga ke Sumatera Utara.

Kapolres Bireuen, AKBP Jatmiko SH MH didampingi Kasatreskrim, AKP Zhia Ul Arzham SIK kepada awak media mengaku, kasus itu merupakan tindaklanjut laporan polisi yang diterima SPKT pada 29 Agustus lalu.

“Kami mengungkap kasus penipuan disertai penggelapan uang yang diminta dari warga, untuk mendapatkan bantuan pembangunan rumah dhuafa. Sebanyak 300 orang menjadi korban pelaku, dengan kerugian hampir Rp 1,6 miliar,” jelas Jatmiko.

Menurutnya, penangkapan tersebut berhasil dilakukan berkat bantuan masyarakat serta penemuan bukti-bukti, hasil penyelidikan tim Satreskrim. Sehingga, SA dapat diringkus saat berada di salah satu warkop Jalan T Amir Hamzah, Kecamatan Helvetia Kota Medan pada sore 1 September.

Berdasarkan hasil penyelidikan petugas Unit Pidana Umum Satreskrim Polres Bireuen, yang meminta keterangan sejumlah saksi dan korban, pihaknya menemukan bukti awal yang mencukupi terkait dugaan tindak pidana penipuan, pada pembangunan rumah dhuafa yang ditaksir mencapai Rp 1.560.000.000 yang dihimpun dari ratusan korban.

“Sebagian korban diminta menyetor Rp 10 juta kepada pelaku itu, semua mengarah ke SA ini. Menurut saksi bahwa tersangka ini, sudah melarikan diri ke luar negeri,” jelasnya.

Berdasarkan hasil penyelidikan dan sesuai keterangan sejumlah saksi ini, tim opsnal dibantu personil Unit Pidum yang dipimpin Kasatreskrim, lantas mencoba melakukan pencarian serta memprofiling dan mapping lokasi keberadaan tersangka.

Ternyata, diketahui bahwa SA masih berada di Kota Medan, kemudian tim bergerak dan melacak jejak pelaku penipuan itu, hingga berhasil diringkus saat berada di kawasan Helvetia. Saat diperiksa, SA tak bisa berkutik dan mengakui semua perbuatannya itu.

“Pelaku mengaku pembangunan rumah dhuafa itu hanyalah cerita fiktif, seluruh uang yang berhasil dikumpulkan telah dihabiskan untuk keperluan pribadinya,” sebut Jatmiko.

Kendati begitu, petugas tetap mendalami kasus ini dan mencari kemungkinan adanya keterlibatan pihak lain. Pelaku terjerat pasal 372 KUHPidana, dengan ancaman hukuman penjara maksimal 4 tahun. (**)

editor : Bahrul Walidin

Facebook Comments Box

Berita Terkait

Adik Tewas Ditikam Abang Kandung
Hakim Vonis Bebas Penadah Emas
Hakim Lepas Terdakwa Penganiayaan Hingga Korban Tewas
Polisi Tangani Kasus Pencabulan Anak Yatim di Peudada
Kakek Bejat Diduga Cabuli Anak Yatim
Kajari Jadi Pengiring Resepsi Pernikahan Ajudan
Hotman 911 Laporkan Cut Bul ke Polda Aceh
Asisten 3 dan Kabag Ekonomi Ditahan

Berita Terkait

Jumat, 10 Mei 2024 - 15:44 WIB

Adik Tewas Ditikam Abang Kandung

Rabu, 8 Mei 2024 - 17:49 WIB

Hakim Lepas Terdakwa Penganiayaan Hingga Korban Tewas

Kamis, 18 April 2024 - 15:29 WIB

Polisi Tangani Kasus Pencabulan Anak Yatim di Peudada

Rabu, 17 April 2024 - 21:54 WIB

Kakek Bejat Diduga Cabuli Anak Yatim

Sabtu, 24 Februari 2024 - 17:01 WIB

Kajari Jadi Pengiring Resepsi Pernikahan Ajudan

Rabu, 21 Februari 2024 - 21:15 WIB

Hotman 911 Laporkan Cut Bul ke Polda Aceh

Rabu, 1 November 2023 - 15:55 WIB

Asisten 3 dan Kabag Ekonomi Ditahan

Rabu, 25 Oktober 2023 - 17:14 WIB

Ayah Kandung Diduga Cabuli Puteri Sendiri

Berita Terbaru

Temu ramah sejumlah kontraktor dan pengusaha muda Bireuen bersama H Mukhlis ST, Minggu (19/5)

POLITIK

Kontraktor dan Pengusaha Muda Deklarasi Dukung H Mukhlis

Minggu, 19 Mei 2024 - 18:53 WIB

Jenazah Sulaiman (28) saat Puskesmas Peudada

PERISTIWA

Pasang Jerat Babi Warga Tewas Kesetrum

Sabtu, 18 Mei 2024 - 15:38 WIB

NASIONAL

Bengkulu Ikut Wastra Nusantara Fashion 2024 di Solo

Jumat, 17 Mei 2024 - 10:26 WIB

POLITIK

DPW PPP Aceh Buka Pendaftaran Bacalon Peserta Pilkada

Senin, 13 Mei 2024 - 15:11 WIB

Salah seorang tim Identifikasi Polres Bireuen melakukan olah TKP

HUKUM & KRIMINAL

Adik Tewas Ditikam Abang Kandung

Jumat, 10 Mei 2024 - 15:44 WIB