BERSAMA MELAWAN CORONA.

- Administrator

Jumat, 20 Maret 2020

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Oleh Linda Rahmawati.

 

Pendemi atau mewabahnya virus Corona atau dikenal dengan Covid 19 telah menimbulkan kepedulian global untuk bersama sama melawan Covid 19 yang telah menewaskan ribuan orang termasuk terparah di Tiongkok, Italia dan Spanyol serta di lebih 150 negara lainnya. Virus yang pertama kali menyebar di Wuhan dan Hubei Tiongkok ini disebut sebut sebagai teror mengerikan di abad ini pasca perang dunia.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

 

Beragam cara dilakukan banyak negara untuk melawan dan mengantisipasi menyebarnya virus ini seperti melakukan lockdown, menutup wilayah masuk negara, tidak melakukan lockdown dan memasifkan rapid test terkait Covid 19 ini. Presiden Jokowi sudah menegaskan Indonesia tidak akan melakukan lockdown dan akan melengkapi RS milik pemerintah dan swasta dengan rapid test seperti yang dilakukan pemerintah Korsel.

 

Lockdown positif jika ketahanan pangan terjaga selama lockdown, sektor informal juga dapat insentif dari negara selama lockdown, transportasi umum jalan walau tetap diberi desinfectan tiap hari, perbankan harus ada stok cash flow yang mencukupi, warganya disiplin jg kesehatan, patuh pada instruksi negara dan lain lain, jika syarat syarat itu kurang ada lockdown akan berakhir dengan social riots, dan mungkin menimbulkan mosi tidak percaya kepada pemerintah dan impeachment terhadap presiden.

 

Langkah pemerintah tidak melakukan lockdown sudah tepat, bahkan himbauannya agar tidak ada acara yang menghadirkan kerumunan massa seperti unjuk rasa, sholat, misa dan lain lain adalah ikhtiar untuk mencegah meluasnya Corona, namun harus diakui bahwa masyarakat belum disiplin mematuhi himbauan tersebut atau karena berbeda ideologi dengan pemerintah/negara maka mereka tetap “ngeyel/membangkang/disobey” terhadap himbauan negara dan nanti jika mereka terpapar Corona dapat diprediksi akan menyalahkan pemerintah dengan menyebut “negara tidak hadir melawan Covid19”.

 

Contoh kengenyelan atau disobey salah satunya adalah masih saja ada elemen masyarakat khususnya mahasiswa dan buruh yang melakukan aksi unjuk rasa walaupun kecil jumlahnya dalam rangka menolak RUU Omnibus Law. Masyarakat jelas mengharapkan instrumen negara untuk meliterasi atau mempersuasi kelompok ini, dan jika kurang diindahkan aparat penegak hukum dapat menggunakan wewenangnya secara terukur untuk menegakkan hukum terhadap mereka. Fokus kita saat ini adalah melawan corona bersama sama karena virus ini sudah menjelma menjadi “common threats”.

 

Urusan yang lain seperti pro dan kontra RUU Omnibus Law patut dikesampingkan dulu karena pada akhirnya pemerintah dan DPR RI akan membuka partisipasi publik selama pembahasan RUU tersebut. Jadi jangan khawatir. Ayo bersama sama concern melawan Corona dan patuhi himbauan atau ajakan ulama dan umaro/pemerintah. Semoga bangsa ini segera bangkit dari ancaman Covid 19.

Penulis adalah kolumnis yang peduli dengan permasalahan bangsa.

Facebook Comments Box

Berita Terkait

Dirjenpas Menolak Fraud, Langkah Maju Untuk Reformasi Pemasyarakatan
Alpajuli Darat Kumandangkan Persatuan Indonesia
MTQ Aceh: Ajang Pengembangan Ekonomi Kreatif Masyarakat Simeulue
PERPUU NO. 2 TH 2022 CIPTA KERJA DAN UNJUK RASA BURUH 10-11 AGU 2023
Can Indonesia beat Argentine?
Kolaborasi Lintas Sektor untuk Tangani Permasalahan Depo BBM Plumpang
Meski Berperan Penting, Kenali Risiko-risiko dari Keberadaan Depo BBM
Potential Sparing Partner for U-22 Indonesia’s National Soccer Team

Berita Terkait

Senin, 6 Mei 2024 - 16:21 WIB

Dirjenpas Menolak Fraud, Langkah Maju Untuk Reformasi Pemasyarakatan

Rabu, 24 Januari 2024 - 19:04 WIB

Alpajuli Darat Kumandangkan Persatuan Indonesia

Selasa, 28 November 2023 - 16:28 WIB

MTQ Aceh: Ajang Pengembangan Ekonomi Kreatif Masyarakat Simeulue

Senin, 14 Agustus 2023 - 14:30 WIB

PERPUU NO. 2 TH 2022 CIPTA KERJA DAN UNJUK RASA BURUH 10-11 AGU 2023

Sabtu, 17 Juni 2023 - 14:00 WIB

Can Indonesia beat Argentine?

Jumat, 31 Maret 2023 - 15:40 WIB

Kolaborasi Lintas Sektor untuk Tangani Permasalahan Depo BBM Plumpang

Kamis, 30 Maret 2023 - 14:15 WIB

Meski Berperan Penting, Kenali Risiko-risiko dari Keberadaan Depo BBM

Senin, 20 Maret 2023 - 19:27 WIB

Potential Sparing Partner for U-22 Indonesia’s National Soccer Team

Berita Terbaru

Temu ramah sejumlah kontraktor dan pengusaha muda Bireuen bersama H Mukhlis ST, Minggu (19/5)

POLITIK

Kontraktor dan Pengusaha Muda Deklarasi Dukung H Mukhlis

Minggu, 19 Mei 2024 - 18:53 WIB

Jenazah Sulaiman (28) saat Puskesmas Peudada

PERISTIWA

Pasang Jerat Babi Warga Tewas Kesetrum

Sabtu, 18 Mei 2024 - 15:38 WIB

NASIONAL

Bengkulu Ikut Wastra Nusantara Fashion 2024 di Solo

Jumat, 17 Mei 2024 - 10:26 WIB

POLITIK

DPW PPP Aceh Buka Pendaftaran Bacalon Peserta Pilkada

Senin, 13 Mei 2024 - 15:11 WIB

Salah seorang tim Identifikasi Polres Bireuen melakukan olah TKP

HUKUM & KRIMINAL

Adik Tewas Ditikam Abang Kandung

Jumat, 10 Mei 2024 - 15:44 WIB